Hy-Brasil, Atlantis yang Lain

blogger templates
Ketika mendiskusikan pengetahuan bawah air dan legenda, Atlantis jelas menjadi salah satu yang tersirat di pikiran kita, dan menjadi salah satu misteri bawah laut terbesar di dunia yang tentunya sangat menarik untuk di kupas. Namun, pulau yang hilang yang bernama Hy-Brasil sama menariknya untuk kita bahas.


Hy-Brasil juga mempunyai variasi nama yang berbeda-beda antara lain Hy-Breasal, Hy-Brazil, Hy-Breasil, Brazir dan variasi terkait lainny. Mungkin iniliah alasan dari pemberian nama negara Brazil yang berada di Amerika Selatan ini. Gambar pusat pada bendera Brazil, lingkaran dengan saluran di tengah, adalah simbol untuk Hy-Brasil pada peta awal. Atau, nama Hy-Brasil, juga disebut Pulau Keberuntungan, mungkin berasal dengan bahasa Irlandia tua, breas, yang berarti mulia atau beruntung.


Hy-Brasil mulai tercatat dalam peta pada awal 1325, ketika kartografer Genoa, Dalorto menempatkan Hy-Brasil di sebelah barat pulau Irlandia. Pada grafik palayaran, Hy Brasil tampak di barat daya dari Galway Bay. Pada beberapa peta abad ke-15, kepulauan Azores muncul sebagai Isola de Brasil, atau Insulla de Brasil. Setelah 1865, Hy-Brasil muncul di peta sejak beberapa lokasinya tidak dapat diverifikasi. 

Terlepas dari nama atau lokasi, pulau ini mempunyai sejarah yang konsisten: Ini adalah rumah dari peradaban kaya dan sangat maju. Mereka yang pernah mengunjungi pulau itu kembali dengan cerita tentang rumah atau kubah beratap emas, ternak yang sehat, dan warga yang hidup makmur, sejahtera dan mewah. Mirip dengan cerita tentang Atlantis dan Lemuria.

Adat istiadat Hy-Brasil juga sangat menarik. Sebagai contoh, diselimuti kabut atau mungkin di bawah laut, dan muncul hanya sebentar, sekali setiap tujuh tahun sebelum akhirnya kembali lagi ke bawah laut.

Pulau ini telah dikunjungi oleh banyak orang selama berabad-abad. Kedua Saint Barrind dan Santo Brendan menemukan pulau ini pada perjalanannya masing-masing, dan kembali ke rumah dengan deskripsi hampir identik dengan Hy-Brasil, yang mereka juluki sebagai "Tanah Perjanjian." 


Salah satu kunjungan yang paling terkenal untuk Hy-Brasil adalah pada tahun 1674 oleh Kapten John Nisbet dari Killybegs, Co Donegal, Irlandia. Dia dan krunya berada di perairan barat Irlandia, ketika kabut datang, dan mereka tidak dapat melihat apa-apa. Saat kabut tersebut hilang, kapal itu berada dalam bahaya karena dekat dengan bebatuan. mereka dapat selamat dari bebatuan tersebut. Kemudian mereka berada dalam kondisi  kapal berlabuh di tiga depa air, dan empat anggota awak mendayung ke daratan untuk mengunjungi Hy-Brasil. 


Mereka menghabiskan hari di pulau itu, dan kembali dengan perak dan emas yang diberikan kepada mereka oleh seorang pria tua yang tinggal di sana. Setelah kembalinya para kru ke Irlandia, sebuah kapal kedua yang berada di bawah pimpinan Alexander Johnson tiba di Hy Brasil. 

Mereka juga menemukan keramahan dari penduduk pulau Hy-Brasil dan kembali ke Irlandia untuk mengkonfirmasi cerita tentang Kapten Nisbet dan para awaknya.

Pengamatan terakhir yang mendokumentasikan tentang Hy-Brasil adalah pada tahun 1872, ketika penulis TJ Westropp dan teman-temannya melihat beberapa pulau muncul dan kemudian lenyap. Ini adalah ketiga kalinya Mr. Westropp melihat Hy-Brasil, tetapi pada pelayaran ini ia membawa ibunya dan beberapa teman untuk memverifikasi keberadaan Hy-Brasil.

Para peneliti dan arkeolog telah mencari di lokasi yang paling mungkin di barat Irlandia, dan ada bukti bahwa pulau Hy-Brasil ada di sana. karang Perairan dangkal telah ditemukan di Porcupine Bank, agak barat laut dari lokasi yang paling mungkin Hy-Brasil. Bahkan lebih jauh ke utara, kerang serupa kembali ditemukan di Rockhall. Jadi, ada bukti perubahan daratan di bagian Samudra Atlantik. 

Fitur geografis yang paling khas dari Hy-Brasil, adalah bahwa hal itu muncul di peta sebagai sebuah lingkaran sempurna, dengan saluran setengah lingkaran melalui pusat. Perimeter lingkaran pulau itu dikonfirmasi oleh kedua Saints Barrind dan Brendan, yang secara terpisah berjalan mengitari pantai untuk menentukan di mana pulau itu berakhir, tetapi tidak pernah menemukannya. Kemungkinan besar, mereka berjalan di lingkaran.

Meskipun Hy-Brasil tidak memiliki ketenaran seperti Benua Atlantis dan juga Lemuria, tetapi di luar itu semua, itu adalah cerita yang perlu ditelusuri lebih dalam lagi.

Nama lainnya untuk Hy-Brasil: Tir fo-Thuin (Tanah Di bawah Gelombang), Mag Mell (Tanah Kebenaran), Hy na-Beatha (pulau kecil kehidupan), dan Tir na-m-Buadha (Tanah Kebajikan). Pada peta abad ke-14 dan 15 menyebut Hy-Brasil sebagai Ysole Brasil, Bracir, dan Hy Breasail.

Banyak pertanyaan tentang pulau ini yang hingga kini tidak bisa kita jelaskan. Apa hubungan pulau ini dengan Atlantis dan Lemuria?? Kenapa masyarakat yang tinggal di pulau ini lebih memilih tinggal terisolir di bawh laut daripada di permukaan laut seperti manusia pada umunya??? Dan kenapa juga setelah beberapa kali muncul ke permukaan laut sekarang pulau ini tidak pernah ditemukan lagi??  Dan pertanyaan yang sudah paling sulit untuk dijawab adalah apakah pulau ini benar-benar ada????

















1 Response to "Hy-Brasil, Atlantis yang Lain"

Blog ini ber PageRank 3. Berkomentarlah yang baik dan relevan. Siapa tahu mas/mba bisa dapat backlink dari blog ini :)